Beranda > Teknologi > Memanfaatkan Sepeda Motor Jadi Pembangkit Listrik Alternatif Saat PLN Padam

Memanfaatkan Sepeda Motor Jadi Pembangkit Listrik Alternatif Saat PLN Padam

14 Maret 2013

image

Ini adalah artikel hasil dari blog walking saya ke blog diway54 pada tahun lalu. Saat itu saya sedang googling mencari sumber listrik alternatif yang sederhana, tanpa perawatan dan mudah-murah dalam mengaplikasikannya.

Dalam pikiran saya adalah bagaimana menjadikan sepeda motor menjadi pembangkit listrik alternatif yang sederhana hingga dapat digunakan sebagai alternatif saat listrik PLN padam. Kenapa sepeda motor? Pertama karena saat ini hampir setiap orang/rumah memiliki sepeda motor, kedua perawatan sepeda motor murah, ketiga irit bbm dll..

 

Cara ini saya nilai juga sangat membantu bagi kita yang suka berpergian ke daerah pelosok yang belum tercover listrik negara, karena dengan memanfaatkan sepeda motor kita bisa mencarger hp, laptop, memutar tape musik, penerangan saat camping bahkan nonton tv.

Cara menjadikan sepeda motor menjadi pembangkit listrik alternatif adalah sbb :

Alat dan bahan :
☞ sepeda motor. Diutamakan yang berpendingin air (radiator) atau berpendingin udara yang disertai kipas seperti pada sepeda motor matic.

☞ Trafo step down minimal 5 Amper, lebih besar ampernya lebih bagus baik trafo yang CT ataupun non CT. (Trafo stepdown adalah alat untuk menurunkan tegangan listrik dari 220V menjadi 6V, 9V, 12V dst yang biasa ada dalam rangkaian TV, Amplifier dan alat elektronik lainnya, dapat dibeli di toko peralatan elektronik)

☞ Kabel-kabel, lampu TL 5 watt atau 10 watt, tang, obeng dll.

Kali ini yang akan digunakan adalah sepeda motor vario 110cc. Vario versi lama ini mempunyai head lamp dua buah  : 2 x 25W/12V bahkan mampu diaplikasikan menggunakan lampu yang 35Watt dan jika di tambah dengan lampu belakang maka vario dapat menghasilkan daya sekitar 70 Watt.

image

Sepeda motor memiliki tiga kumparan spul/koil yang berhadapan dengan magnet yang berputar sehingga menghasilkan arus listrik untuk memenuhi kebutuhan sepeda motor tsb.
1. Spul pengapian ☞ berfungsi untuk suplai listrik dalam sistem pembakaran

2. Spul pengisi accu/batere ☞ berfungsi untuk mengecas batere sepeda motor

3. Spul lampu/penerangan ☞ berfungsi untuk sumber listrik lampu depan dan belakang sepeda motor.

Spul lampu inilah yang akan dijadikan sumber listrik alternatif.

Caranya adalah buka cover penutup stang kemudi sepeda motor, cari kabel yang ke head lamp sepeda motor usahakan cari kabel sebelum saklar ON/Off agar lampu depan/belakang dapat di matikan saat sepeda motor dijadikan pembangkit listrik.

Sudah ketemu kabelnya? Listrik di kabel ini adalah 12V AC untuk merubahnya ke 220V AC kita gunakan Trafo. Sambungkan kabel tersebut ke Tap 12V pada trafo dan Tap 0 (CT/Center tap) trafo dihubungkan ke body sepeda motor.

image

Disisi sebaliknya dari trafo ada tap 0V dan 220V. Dari tap inilah kita dapatkan listrik 220V 70Watt. Sambungkan lampu TL 5/10Watt 220V ke tap 0V dan 220V pada trafo lalu nyalakan mesin sepeda motor maka lampu akan menyala. Atur putaran mesin sepeda motor agar stabil dan lampu tidak berkedip dengan memutar setelan gas pada karburator sepeda motor.

Dengan cara ini kita dapat menyalakan lampu 10W sebanyak 7 buah atau lampu 5W sebanyak 14 buah. Gunakan lampu Tl dengan blast elektronika/lampu Tl ulir agar hemat energi. Bahkan saat saya tanya ke blog diway54 dengan cara diatas dapat menyalakan Tv 14″ tapi jangan gunakan lampu sebanyak itu. Dan konsumsi bensin 1liter dapat menyalakan motor 6 jam dalam putaran mesin langsam, tentu pada sepeda motor lain akan berbeda.

Semoga tips ini dapat membantu yang daerahnya sering terjadi pemadaman listrik atau sama sekali belum dijangkau PLN. (Asb)

*Jangan menyalakan sepeda motor didalam rumah/ruangan tertutup, emisi gas buang sangat buruk untuk pernafasan.
*foto ke3 : blog diway54 edited Asb
*referensi : Diway 5454.

ABDI SUHAMDI’s Blog

About these ads
  1. 15 Maret 2013 pukul 01:31 | #1

    makasih banget mas abdi ..! pengetahuan ini sangatlah berguna.. bagi saya yang tingal jauh di pedesaan dan sering sekali mati lampu! sekali lagi ..makasih!

  2. 15 Maret 2013 pukul 01:38 | #2

    kalau buat nyalain tv 21 inch gimana bisa ga ya?

    • 15 Maret 2013 pukul 10:32 | #3

      @ Usman Elektro Camba : Ok.. :-)
      @ Princes Zetak : silahkan di experimen sendiri ya… perhitungkan suplai daya masuk dan keluar..

  3. Hasan M
    15 Maret 2013 pukul 22:03 | #4

    subhaanalloh……,moga kang bdi berkah atas pengetahuannya yg selelu di bagikan kpda sesama.amiiiin.syukron kstiron kng abdi.

  4. andika
    18 Juni 2013 pukul 09:51 | #5

    maaf…
    boleh tanya..
    yang dipakek bukannya trafo step up?
    kan dari 12 v ke 220 volt?

    • 18 Juni 2013 pukul 10:59 | #6

      Step up dan step down kan sama saja, tinggal dibalik penggunaannya…

  5. dadang muhammad
    22 Juni 2013 pukul 02:41 | #7

    tak ada rotan akarpun jadi

  6. Yanto
    21 Juli 2013 pukul 09:17 | #8

    Thanks experimenya.
    Tanya.apa bisa buat ngidupin tv warna 21″ 85watt?

  7. Yanto
    21 Juli 2013 pukul 09:21 | #9

    Thanks
    Tanya.apa bisa buat ngidupin tv warna 21″ 85watt?

  8. 25 Juli 2013 pukul 21:09 | #10

    Mantaaap. Thanks Infonya Kang. Sangat Berguna.

  9. 25 Juli 2013 pukul 21:11 | #11

    Reblogged this on Kaloonk's Blog.

  10. Edan beneran
    28 Juli 2013 pukul 12:00 | #12

    sangat berguna klo Emergency…Jgn lupa panas dari knalpot bisa buat heater saat udara dinginn…heheheheh

  11. 28 Juli 2013 pukul 19:09 | #13

    Ia tu terapo yang gimana mas yang dipake supaya bisa hidupkn tv 21 inc dan digital
    nb:apa bisa mas kalau pake motor tander.?

    • 28 Juli 2013 pukul 20:51 | #14

      Trafo pakai 5A atau 10A lebih baik (lebih dingin). Trafo pakai step down dan penggunanya dibalik sehingga jadi step up. Tv 21″ berapa watt? Dan thander output nya berapa watt? Saya tidak tahu. Di cek aja dulu mas… jangan sampai daya watt nya tidak mencukupi alias kelebihan beban.

  12. 28 Juli 2013 pukul 21:31 | #15

    Kalau akinya 12 vol jd kira2 gimana supaya mampuh daya strom degan beban 85 watt dan digital 7,6 watt mohon pencerahanya mas?

    • 29 Juli 2013 pukul 04:51 | #16

      Aki tidak berpengaruh karena kita mengambil daya listriknya dari spul lampu sepeda motor. Pertama cek dulu sepeda motornya menghasilkan berapa watt? Caranya cek saja lampu depan berapa watt + lampu belakang berapa watt, itulah kurang lebih daya listrik yang dihasilkan sepeda motor. Jika kurang 92,6 watt sebaiknya jangan digunakan menyalakan tv & digital.

  13. 5 September 2013 pukul 20:31 | #17

    tksi bgt bung atas ilmunya,cm sy mo tnya,apa gk ngerusak lilitan spool mtornya bung?

  14. Dian
    14 September 2013 pukul 12:30 | #18

    Terlalu Ribet,Abis Duit Banyak.
    Pasang Lighter Car dimotor,terus Beli power inverter yg 1000watt di toko alat2 listrik.Dijamin Listrik rumah yg 900watt Bisa Nyala Semua. praktis kagak Ribet,orang Awam Pun Bisa Bikin.

  15. lexz
    18 September 2013 pukul 08:54 | #19

    mimpi ente, motor bisa menghasilkan daya 900watt. I=P/V I=900/12 I=75 ampere. jadi motor apa yang bisa suply arus 75 amper ??? tiger aja cuma bisa kasi 6 ampere. 6X12 = 72 watt.

  16. lexz
    18 September 2013 pukul 13:08 | #20

    lexz :
    mimpi ente, motor bisa menghasilkan daya 900watt. I=P/V I=900/12 I=75 ampere. jadi motor apa yang bisa suply arus 75 amper ??? tiger aja cuma bisa kasi 6 ampere. 6X12 = 72 watt. oo.iya… motor ente kan akinya pake aki FUSO 100AH lupa ane, sory bro!!
    kalo motor ente bisa kasih 900watt, kapain skarang masih nyambung PLN??

  17. deku
    21 September 2013 pukul 18:59 | #21

    Tdnya mau dicoba krn ditempat saya jg sering mati lampu tp stelah melihat argumen mas lexz jd bingung jg. Tp tdk ada ruginya dicoba, tks mas ASB atas infonya.
    Manusia ada benarnya ada pula salahnya dan sifat manusia pula yang selalu ingin mencoba hal baru, akan saya coba.

    • lexz
      22 September 2013 pukul 06:54 | #22

      bro deku, kalo maksud bro ASB udah betul , maksud ane tuh yang komen diatas tuh, asal ngomong, motor bisa supply daya 900 watt, nggak mikir dia !!

  18. Ado
    26 September 2013 pukul 17:33 | #23

    Biar lebih aman itungannya gini aja : Lampu depan+Belakang asumsi @35W, jadi total yg bisa di keluarkan Spul =70Watt, Arus max dari Spul=70W/12Volt=5.8A(=pake Trafo min yg 6A), Effisiensi Trafo paling bagus 90%, jadi daya yg bisa kita pake = 70W x 90% = 63 Watt saja….terserah ini 63Watt bisa buat lampu,Radio,Charger etc….tp total max 63Watt biar Trafo & Spul aman gak sampe Jebol kepanasan akibat beban berlebih ….

Komentar ditutup.
%d bloggers like this: